Wednesday, July 17POS VIRAL
Shadow

Hamas Bebaskan 16 Sandera Ditukar 30 Tahanan Palestina di Israel

Hamas telah membebaskan 16 sandera dalam pertukaran dengan Israel, yang telah membebaskan 30 tahanan Palestina sebagai bagian dari kesepakatan tersebut. Keputusan ini memiliki dampak signifikan terhadap hubungan antara Israel dan Palestina serta menimbulkan reaksi internasional yang beragam.

Hamas-Bebaskan-16-Sandera-Ditukar-30-Tahanan-Palestina-di-Israel

Pertukaran sandera terjadi malam antara kelompok Hamas dan Israel, ketika mediator internasional kembali berupaya memperpanjang gencatan senjata. Sepuluh warga Israel yang dibebaskan pada hari Rabu telah kembali ke Israel, kata Kantor Perdana Menteri pada Kamis pagi, mengutip televisi Al Arabiya. Di antara 10 orang tersebut, 5 orang perempuan, 3 orang anak-anak, dan 2 orang laki-laki berusia 18 tahun.

Kronologi Pembebasan Sandera

Gencatan senjata memasuki hari keenam pada Rabu (29/11) waktu setempat, dan Hamas kembali melepaskan sandera di Jalur Gaza. Hamas membebaskan sedikitnya 16 sandera, termasuk 10 warga Israel, dengan imbalan 30 tahanan Palestina yang dibebaskan oleh Tel Aviv hari itu.

Sepuluh sandera Israel dan enam sandera asing dibebaskan di Jalur Gaza pada tengah malam waktu setempat pada hari Rabu berdasarkan perjanjian gencatan senjata yang diperpanjang antara Tel Aviv dan Hamas, Al Arabiya melaporkan.

Kantor Perdana Menteri (PM) Israel mengeluarkan pernyataan pada Kamis dini hari (30/11) yang mengumumkan bahwa 10 sandera telah tiba di Israel. Para sandera yang dibebaskan pada hari keenam gencatan senjata termasuk lima sandera, tiga sandera, dan dua sandera pria berusia 18 tahun.

Kesepuluh sandera Israel yang dibebaskan tersebut sebagian besar memiliki kewarganegaraan ganda, yaitu satu warga negara Israel-Belanda, satu warga negara Israel-Amerika, dan tiga warga negara Israel-Jerman.

Sedangkan enam sandera yang dibebaskan terdiri dari dua warga negara Rusia dan empat warga negara Thailand. Qatar, mediator perjanjian gencatan senjata, secara terpisah mengumumkan pada Rabu malam bahwa Hamas telah membebaskan 16 sandera di Jalur Gaza.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan: “Sebagai bagian dari perjanjian, 10 warga negara Israel telah dibebaskan, termasuk lima warga negara ganda: satu warga negara ganda Belanda, juga masih di bawah umur; tiga warga negara ganda Jerman; dan satu warga negara ganda Amerika.” Qatar, Majed al-Ansari dalam sebuah pernyataan. Hamas juga membebaskan dua warga Rusia dan empat warga Thailand, tambah Ansari.

Apa Selanjutnya?

Para perunding saat ini sedang berupaya untuk menuntaskan rincian perpanjangan gencatan senjata lebih lanjut. Namun negosiasi nampaknya semakin sulit karena sebagian besar perempuan dan anak-anak yang ditahan oleh Hamas telah dibebaskan.

Hamas diperkirakan akan mengupayakan pembebasan lebih banyak sebagai imbalan atas pembebasan personel dan tentaranya. Ada tekanan yang semakin besar dari komunitas internasional untuk mempertahankan gencatan senjata selama mungkin.

Pertempuran antara Israel dan Hamas telah berlangsung selama hampir delapan minggu. Pemboman dan serangan darat Israel di Gaza telah menewaskan ribuan warga Palestina. Tiga perempat dari 2,3 juta penduduk Palestina terpaksa mengungsi, sehingga menciptakan krisis kemanusiaan.

Israel menyambut baik pembebasan puluhan sandera dalam beberapa hari terakhir dan mengatakan akan mempertahankan gencatan senjata jika Hamas terus membebaskan sandera. Namun, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menekankan bahwa Israel akan melanjutkan kampanye untuk melenyapkan hamas

Kalau tahap pemulangan korban penculikan sudah selesai, kita akan melakukan hal yang sama. Apakah Israel berperang lagi? Jadi jawaban saya ya,” ucap pada hari Rabu Laporan kepada Posviral. Tidak mungkin kami tidak kembali dan bertarung sampai akhir. “

Kekacauan di Tepi Barat

Sementara itu, pasukan Israel membunuh dua anak laki-laki Palestina, berusia 8 dan 15 tahun, dalam serangan di kota Jenin, Tepi Barat, kata pejabat kesehatan Palestina pada Rabu (29 November 2023).

Video pengawasan menunjukkan sekelompok anak laki-laki berlarian di jalan, dan hanya satu anak laki-laki tergeletak di tanah dengan pendarahan. Militer Israel mengatakan pasukannya menembaki orang-orang yang melemparkan bahan peledak ke arah mereka.

Namun, mereka tidak menyebut secara spesifik bocah tersebut. Secara terpisah, militer mengatakan pasukannya membunuh dua militan Jihad Islam dalam serangan itu.

Sejauh ini, serangan Israel di Gaza tampaknya hanya berdampak kecil terhadap pemerintahan Hamas, terbukti dengan kemampuan Hamas dalam melakukan negosiasi yang rumit, menegakkan gencatan senjata di antara kelompok bersenjata lainnya, dan mengatur pembebasan sandera.

Para pemimpin Hamas, termasuk Yahya Sinwar, mungkin telah pindah ke wilayah selatan. Meskipun pasukan Israel menguasai sebagian besar wilayah utara Gaza, serangan darat ke wilayah selatan dapat berdampak lebih besar terhadap kehidupan dan kehancuran warga Palestina.
Sebagian besar penduduk Gaza kini terkonsentrasi di selatan. Gencatan senjata melindungi mereka dari pemboman. Namun kini, hari-hari tenangnya dihabiskan untuk membeli perbekalan untuk keluarga.
Jumlah bantuan meningkat namun masih belum mencukupi. Amerika Serikat, sekutu utama Israel, lebih bungkam mengenai dampak perang di Gaza. Pemerintahan Joe Biden juga telah mengatakan kepada Israel bahwa mereka harus bertindak lebih tepat jika melancarkan serangan di selatan.

Baca Juga:Penyelamatan Bayi di Gaza Tertimpa Bangunan 

Tantangan dalam Proses Pembebasan Sandera

  • Keamanan dan Keamanan: Pertukaran sandera melibatkan dukungan dan pengawasan yang ketat untuk memastikan keselamatan semua pihak yang terlibat serta untuk mencegah konflik fisik yang tidak diinginkan.
  • Negosiasi yang Rumit: Melakukan negosiasi yang rumit dan detail seperti ini membutuhkan waktu. Kepercayaan, dan upaya yang besar dari semua pihak yang terlibat. Kesepakatan dapat dipersulit oleh perubahan dinamika politik dan sikap pihak-pihak terkait.

Analisis terhadap Keputusan Hamas untuk Membebaskan Sandera

  • Kemauan Politik Hamas: Pembebasan sandera ini adalah langkah politik Hamas untuk mengokohkan otoritasnya dan mendapatkan keuntungan politik di tingkat nasional dan internasional.
  • Moralitas dan Hukum: Beberapa mengkritik pembebasan sandera ini sebagai pelanggaran hukum, sementara yang lain memandangnya sebagai langkah moral yang diperlukan untuk memberikan keadilan bagi tahanan Palestina.

Dampak Pembebasan Sandera terhadap Hubungan Israel-Palestina

Meningkatkan Ketegangan

Meskipun pertukaran ini merupakan langkah positif, ia juga dapat meningkatkan ketegangan antara Israel dan Palestina. Keputusan-keputusan semacam ini sering kali menjadi pemicu aksi balasan dan memperumit upaya perdamaian jangka panjang.

Reaksi Internasional terhadap Pembebasan Sandera

Reaksi internasional terhadap pembebasan sandera dapat bervariasi tergantung pada kasus dan konteksnya. Namun, berikut adalah beberapa contoh reaksi internasional yang mungkin terjadi:

  1. Reaksi dari negara-negara terkait: Negara-negara yang terlibat dalam kasus pembebasan sandera tersebut. Baik sebagai negara asal sandera maupun negara yang terlibat dalam negosiasi, mungkin memberikan reaksi yang beragam. Mereka dapat merasa lega dan bersyukur atas pembebasan sandera, atau mungkin mengungkapkan keprihatinan terhadap situasi tersebut.

  2. Reaksi dari PBB: Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dapat memberikan pernyataan atau resolusi terkait pembebasan sandera tersebut. PBB dapat mengutuk penyanderaan dan menyambut baik pembebasan sandera sebagai langkah positif dalam menyelesaikan konflik.

  3. Reaksi dari organisasi internasional: Organisasi internasional seperti Komite Palang Merah Internasional (ICRC) atau Amnesty International mungkin memberikan tanggapan terhadap pembebasan sandera. Mereka dapat mengapresiasi upaya yang dilakukan untuk melindungi hak asasi manusia dan mengadvokasi pembebasan sandera di seluruh dunia.

  4. Reaksi dari masyarakat internasional: Masyarakat internasional, melalui media sosial atau demonstrasi, dapat memberikan berbagai reaksi terhadap pembebasan sandera. Beberapa mungkin merasa senang dan bersyukur, sementara yang lain mungkin mengkritik atau mempertanyakan konteks dan implikasi dari pembebasan tersebut.

Pembebasan sandera ini memiliki konsekuensi yang luas bagi situasi politik di Timur Tengah. Ini memperkuat peran Hamas dalam pergerakan Palestina, menimbulkan pertanyaan baru tentang keamanan dan perlindungan di wilayah tersebut, dan menyoroti perlunya negosiasi yang lebih komprehensif dan perdamaian yang berkelanjutan untuk mencapai stabilitas jangka panjang viralfirstnews.com

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *